Keunggulan Zaman

" Kau Hina Semasa Menuntut,
Maka Kau Akan Mulia Semasa Dituntut "

" Jangan pernah takut kehilangan
sesuatu yg BUKAN menjadi hak kita &
Jangan kau tangisi apa yg bukan Milikmu.."

Wasiat Rasulullah Saw Kepada Sayyidatina Aisyah r.a

Diriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda kepada Saidatina Aisyah, ” Wahai Aisyah, jangan engkau tidur sebelum mengerjakan 4 perkara:


1-Mengkhatam Al-Quran.
2-Menjadikan para Nabi sebagai penolongmu di hari Kiamat.
3-Menjadikan agama Islam sebagai redha kepadamu.
4-Mengerjakan ibadat Haji dan Umrah.


Kemudian Baginda  SAW  mengerjakan solat dan Aisyah berada di tempat tidur hingga Baginda selesai mengerjakan solat. Lalu Saidatina Aisyah berkata : ” Wahai Rasulullah SAW, Tuan perintahkan saya mengerjakan empat perkara yang tidak mampu saya lakukan sekarang”.


Rasulullah SAW tersenyum sambil bersabda :


Apabila kamu:


1-Membaca surah Al-Ikhlas sebanyak tiga kali. Seolah-olah engkau telah mengkhatamkan Al-Quran.
2-Apabila engkau berselawat kepadaku dan kepada para nabi sebelumku, sesungguhnya  kami telah menjadi  penolongmu di Akhirat nanti.
3-Dengan engkau memohon keampunan kepada semua orang beriman, maka mereka telah meredhai engkau.
4-Jika kamu menyebut Subhanallah. sesungguhnya engkau telah menunaikan Haji dan Umrah.


petikan:http://peribadirasulullah.wordpress.com/

5 Peringkat Muhasabah Diri-Imam Al-Ghazali

1-Mengenali diri kita dengan penuh hati, diri kita mampu melakukan amalan baik dan buruk.

Ketahuilah amal soleh adalah amalan yang boleh memperbaiki diri kita sementara amal buruk adalah amalan yang membawa kepada kebinasaan diri kita sendiri.

2-Sertakan perhatian melalui hati pada amal-amal yang kita lakukan. Jika kita telah melanggari batasan-batasan syariat Allah SWT, segeralah bertaubat dengan meninggalkan amalan-amalan buruk dan bersegera pula melakukan amal-amal soleh.

3-Apabila kita dapati diri kita telah melakukan amal-amal soleh disaat-saat akhir kehidupan. Maka pujilah Allah SWT dengan penuh kesabaran dan istiqamah.

Jika kehidupan kita dipenuhi dengan penuh kemaksiatan dan dosa, maka celalah diri kita dan tegahlah diri kita daripada mengulangi perkara-perkara tersebut.

4-Amaran kita kepada diri kita yang melakukan maksiat tidak cukup sekiranya tidak disertai dengan denda zahir, agar dapat menghalang diri kita daripada terus melakukan maksiat. Contoh denda adalah seperti Saidina Umar Al-Khattab mendendakan dirinya yang meninggalkan Solat Asar berjemaah dengan mensedekahkan tanah miliknya bernilai 200 ribu dirham di jalan Allah SWT.

Sebahagian ulamak pula mendendakan dirinya berpuasa sepanjang tahun dan menunaikan Fardhu Haji secara berjalan kaki dalam usaha mendidik jiwa mereka mentaati Allah SWT.

5-Sentiasa berwaspada, bermuhasabah, melakukan denda terhadap diri sendiri, bermujahadah dengan diri sendiri dan sentiasa melakukan amal-amal soleh dengan bersungguh-sungguh.

Bermuhasabah dengan diri sendiri sebelum kita berhadapan dengan Hakim Yang Maha Agung di Padang Mahsyar nanti.

Petikan: http://peribadirasulullah.wordpress.com/

Salam Eid Mubarak 1431 H

Selamat Hari Raya Eidil Fitri 1431 H,
Maaf zahir dan Batin Khas buat:

- Umi, Abah, Adik-adik, sanak saudara, guru-guru, serta sahabat handai di Tanah Air tercinta Bumi Serambi Mekah, Kelantan Darul Naim. Didoakan semoga kalian sihat di bawah payung rahmat Allah swt selalu.

Tak Lupa juga kepada:

- Saff kepimpinan PMRAM Pusat dan Hewi PMRAM
- Saff kepimpinan PMRAM Cawangan
- Sahabat-sahabat ahli dan pendokong setia PMRAM
- Semua yang mengenali dan yang sudi memaafkan diri ini

Kullu Sanah Wa Antum Bikhair

Selamat Hari Raya Eidilfitri 1431 H

Muhadharah Ilmiah Ramadhan Bersama Dr Rif'at Fauzi


Dijemput kepada seluruh Mahasiswa/wi untuk menghadiri :

Muhadharah Ilmiah Ramadhan 
Bersama 
Syeikh Dr Rif'at Fauzi 
Pada:
Sabtu
25 Ramadhan 1431 H /
4 September 2010 
Jam 9.00 Malam 
Dataran Hayyu Asyir, Kaherah .


Agenda program bermula dari Ifthor Jamaie, Solat Maghrib, Solat Isya' dan Solat Terawih.

sumber: pmram.org/

3 Golongan Di Sisi Allah SWT

Allah s.w.t. cinta kepada tiga golongan dan tiga golongan dari mereka lebih dicintai iaitu:

* Allah s.w.t. kasih kepada orang yang bertaqwa dan kepada pemuda yang taqwa lebih dikasihi.
* Allah s.w.t. kasih kepada orang miskin, tetapi orang miskin yang memiliki budi pekerti mulia lebih dicintai.
* Allah s.w.t. kasih kepada orang yang tawadhuk (merendahkan diri) dan kepada orang kaya yang tawadhuk lebih dikasihi.



Rasulullah s.a.w. juga bersabda: ” Sesungguhnya Allah s.w.t. membenci tiga golongan tetapi benciNya kepada tiga golongan dari mereka lebih berat iaitu:

* Allah SWT membenci orang fasiq tetapi lebih dibenci adalah orang tua yang fasiq.
* Allah SWT membenci orang yang kikir (kedekut) tetapi lebih dibenci adalah orang kaya yang kikir atau kedekut.
* Allah SWT membenci orang yang sombong tetapi lebih dibenci adalah orang miskin yang sombong.

petikan:
http://peribadirasulullah.wordpress.com/ &
http://peribadirasulullah.wordpress.com/

7 Pesanan Penting Rasulullah SAW Kepada Abu Zar

Abul Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Abu Dzar r.a. berkata: ” Saya dipesan oleh junjunganku Nabi Muhammad s.a.w. tujuh macam yang tidak sampai saya tinggalkan dan tidak akan saya tinggal semua itu iaitu:
-Saya dipesan supaya suka kepada orang-orang miskin dan mendekati mereka.
-Saya dipesan supaya selalu melihat kepada orang-orang yang dibawahku dan tidak melihat pada orang-orang yang di atasku.
-Saya dipesan supaya tetap menghubungi kaum kerabat meski pun mereka jauh dan dekat, jangan memutuskan hubungan dengan mereka.
-Saya dipesan supaya memperbanyakkan membaca: Laa haula walaa quwwata illa billahi, kerana itu sebagai perbendaharaan kebaikan atau khazanah segala kebaikan.
-Saya dipesan supaya jangan minta apapun dari sesama manusia, tetapi mohonlah kepada Allah SWT.
-Saya dipesan supaya jangan takut di dalam melaksanakan hukum Allah s.w.t. dari cela (ejekan) orang-orang yang mengejek.
-Saya dipesan supaya selalu berkata benar meskipun pahit dan berat.


petikan: http://peribadirasulullah.wordpress.com/

4 Jenis Hati

1. Hati Hidup dan Sempurna atau selamat Sejahtera – ialah hati yang tenang diselaputi dengan iman dan dipenuhi dengan cahaya.Yakin dan Ikhlas serta dipenuhi dengan cinta kepada Allah SWT. Mencintai apa sahaja yang Allah Cintai serta Redha kepada Allah SWT.

2. Hati Mati- ialah hati yang dipenuhi dengan kegelapan dan bersifat ganas, seperti rumah yang ditinggalkan dan didiami oleh syaitan, dipenuhi dengan sifat munafiq, kafir dan maksiat. hatinya adalah seperti hati orang kafir.


3. Hati Sakit- Imannya sentiasa berubah, kadang-kadang menjadi munafiq dan kadang-kadang berminat kepada Islam, Hatinya sentiasa dibelai dengan nafsu, bergelombang dengan fitnah dan tergoda dengan syaitan, ia adalah hati yang terlalu lemah iman.


4. Hati yang Kosong- apa jua diisi ia tidak membawa apa-apa faedah,tidak mengenal kebaikan dan tidak mengenal kejahatan, apa yang menjadi matlamatnya adalah nafsu semata-mata, inilah hati orang munafiq.


petikan: http://peribadirasulullah.wordpress.com

BADAR AL-KUBRA: PERTEMBUNGAN ANTARA TENTERA ALLAH DAN TENTERA TOGHUT

Pada hari ini (17 Ramadan) tahun kedua hijrah telah berlaku satu peristiwa penting dalam sejarah Islam yang tidak wajar dilupakan oleh seluruh umat Islam. Peristiwa tersebut ialah peristiwa peperangan Badar Al-Kubra yang merupakan satu pertembungan antara tentera yang dipimpin oleh Baginda Rasulullah s.a.w dan tentera kuffar Quraisy.

Peristiwa ini adalah merupakan permulaan operasi jihad al-qital di dalam Islam dan tenteranya yang berjumlah 313 orang daripada kalangan sahabat merupakan batalion syuhada yang menyaksikan seramai 14 orang sahabat Rasulullah telah menemui syahid. Bermula peperangan ini gerakan jihad di dalam Islam tidak pernah berakhir dan akan berterusan sehinggalah hari Qiamat.

Walaupun peperangan ini bukanlah satu peperangan yang besar dari segi jumlah, masa dan saiznya kerana tidak berlarutan lebih daripada sehari manakala jumlah korbannya hanya 14 di pihak muslimin dan 70 di pihak musyrikin, tetapi kesan yang diperolehi daripadanya amat besar. Ianya tidak sama dengan peperangan lain yang memakan masa selama bertahun-tahun bahkan berpuluh tahun serta angka korban yang mencapai angka puluhan ribu kerana apa yang dinilai ialah objektif peperangan ini yang melakar sejarah permulaan pertembungan berdarah antara kebenaran dan kebatilan, antara tauhid dan juga syirik sehingga digelar dalm al-quran sebagai yaum al-furqan (hari pemisahan):

(وما أنزلنا على عبدنا يوم الفرقان يوم التقى الجمعان)

“Dan tidaklah kali turunkan kepada hamba kami pada hari Al-Furqan pada Hari pertemuan dua pihak”

Rasulullah s.a.w sendiri telah menzahirkan kepentingan dan kehebatan peperangan ini dengan satu doa baginda sehingga kain rida’ yang dipakai baginda terjatuh daripada bahunya ketika mengangkat tangan kerana bersungguh-sungguh dalam doanya yang mana ianya berbunyi:

"اللهم انصر هذه العصابة، اللهم إن تهلك هذه العصابة فلن تُعبد في الأرض بعد اليوم"

“Ya Allah, Kau Berilah kemenangan kepada kaum ini, Ya Allah sekiranya hancurnya kaum ini maka nescaya Engkau tidak lagi disembah di muka bumi selepas hari ini”

Maksud yang ingin dinyatakan oleh baginda dalam doa ini adalah kepenting peperangan yang sedang dihadapi kaum muslimin yang mana ia akan menentukan nasib agama Islam dan tauhid serta ibadah kepada Allah kerana kumpulan muslimin tersebut merupakan kumpulan sahabat yang membawa agama Allah yang terakhir dan tiada lagi Nabi selepas Muhammad serta tiada lagi kitab selepas Al-Quran serta tiada lagi syariat selepas syariat Islam. Sekiranya kumpulan badar ini tewas nescaya akan tewaslah Islam dan berakhirlah agama tauhid di muka bumi ini.

Dalam peperangan ini telah berlaku beberapa babak-babak yang membuktikan ketinggian keimanan para sahabat baginda Rasulullah s.a.w dan kejayaan baginda mentarbiyah para jamaah muslimin samada kaum ansar dan muhajirin yang dibentuk di dalam madrasah nabawiyyah selama 13 tahun di Makkah dan selepas 2 tahun di Madinah.

Ketika mana Rasulullah bermusyawarah dengan para sahabat berkaitan kesediaan mereka untuk pergi berperang maka salah seorang daripada mereka yang bernama saidina Miqdad bin Al-Aswad berkata:

: يا رسول الله والله لا نقول لك كما قالت بنو إسرائيل لموسى اذهب أنت وربك فقاتلا إنا ها هنا قاعدون، بل نقول لك اذهب أنت وربك فقاتلا إنا معكما مقاتلون

Wahai Rasulullah, Demi Allah kami tidak akan berkata kepadamu sebagaimana seperti mana berkatanya Bani Israel kepada Nabi Musa: Pergilah kamu dan tuhanmu dan berperanglah kamu berdua sedangkan kami ingin tinggal di sini, tetapi kami berkata kepadamu: Pergilah kamu dan tuhanmu maka berperanglah sesungguhnya kami akan berperang bersama kamu berdua”

Berkata pula saidina Saad Bin Muaz yang mewakili kaum Ansor:

يا رسول الله كأنك تريدنا، والله يا رسول الله لقد آمنا بك وصدَّقناك وأيقنا أن ما جئت به هو الحق، والله لو استعرضت بنا هذا البحر فخضته لخضناه وراءك ما تخلف منا رجل واحد وإنا لصُبُر في الحرب، صُدُق عند اللقاء، سالم بنا من شئت وحارب بنا من شئت لعل الله يريك منا ما تقر به عينك

“Wahai Rasulullah, seolah-olah kamu menginginkan kami. Demi Allah wahai Rasulullah, sesungguhnya kami beriman pada denganmu dan kami membenarkan kamu dan kami yakin sesungguhnya apa yang dibawa kamu adalah kebenaran. Demi Allah sekiranya dibentangkan kepada kami lautan luas kemudian engkau merentasinya nescaya kami akan merentasinya bersama di belakangmu dan tidak akan ada orang yang tertinggal walaupun seorang. Sesungguhnya kami orang-orang yang sabar dalam peperangan, benar dalam pertemuan, berdamailah dengan sesiapa pun yang engkau mahu bersama kami dan perangilah sesipa pun yang engkau mahu bersama kami semoga Allah menunjukkan apa yang menyejukkan matamu.”

Demikianlah beberapa perkara yang boleh kita ambil sebagai pengajaran dan iktibar menerusi peristiwa peperangan badar semoga iman kita di bulan Ramadan ditingkatkan oleh Allah.


petikan: http://ibnubarqi.blogspot.com/

LAPORAN : MESYUARAT AGUNG TAHUNAN DPM (MAQAZ) SHOUBRA KALI KE 18


SHOUBRA, 21 OGOS - Bertempat di Dewan Ibnu Jazari, Mesyuarat Agung Markaz Dewan Perwakilan Mahasiswa (MAQAZ) Shoubra kali ke 18 telah berlangsung dengan jayanya. Dengan tema "Memperkemas Akauntabiliti, Memantap Organisasi ", seramai 65 orang ahli telah menyerikan sidang mesyuarat pada tahun ini.

Majlis perasmian dimulakan pada jam 9.00 pagi dengan bacaan ayat suci Al - Quran yang disampaikan oleh Ustaz Mohd Salman bin Mohd Ali Rajab. Majlis kemudian diteruskan dengan ucapan Pengarah Mesyuarat Agung Markaz Dewan Perwakilan Mahasiswa (MAQAZ) Shoubra kali ke 18, Ustaz Ahmad 'Afif Zuhdi bin Ahmad Zaki yang disusuli dengan ucapan Pengerusi DPM (MAQAZ) Shoubra 2009/2010, Ustaz Muhamad Naim bin Hassan. Majlis perasmian disempurnakan oleh Ketua Badan Ekonomi PMRAM 2010, Ustaz Muhammad Alhidayat bin Khalid yang merupakan Badan Pengurus angkat PMRAM cawangan Shoubra.Persidangan kali ini diserikan lagi dengan kehadiran Ustaz Mohd Farkhan bin Md Zain, Naib Presiden 3 PMRAM 2010 dan Ustaz Syeikh Mohd Mujahid bin Sikh Nawawi, Naib Setiausaha Agung PMRAM 2010.

Agenda Mesyuarat Agung Markaz Dewan Perwakilan Mahasiswa (MAQAZ) Shoubra kali ke 18 diteruskan dengan agenda pembentangan laporan aktiviti tahunan, perbahasan usul,. Sidang mesyuarat sebulat suara menerima usul "Memantapkan Halaqah Muzakarah dan memperkasakan peranan Unit Biah Solehah dan Unit Hisbah bagi mengekalkan suasana Islami di bumi Shoubra" yang dibawa oleh saudara Muhamad Ridzuan bin Adzemi.

Seterusnya persidangan mesyuarat meyaksikan perletakan jawatan kepimpinan DPM (MAQAZ) Shoubra 2009/2010 yang telah diumumkan oleh Pengerusi DPM , Ustaz Muhamad Naim bin Hassan.

Sebelum sidang mesyuarat berakhir, majlis memberi ruang kepada barisan AJKT DPM (MAQAZ) Shoubra sesi 2009/2010 untuk menyampaikan kata-kata akhir.

Seusai solat Asar, wakil Suruhanjaya Pilihanraya Shoubra, Mohamad Rasul bin Abd Karim bagi mengumumkan barisan AJKT DPM (MAQAZ) Shoubra sesi 2010/2011. Majlis disusuli dengan ta'aruf ringkas barisan AJKT dan ucapan Pengerusi DPM (MAQAZ) sesi 2010/2011, Ustaz Ahmad 'Afif Zuhdi bin Ahmad Zaki

Majlis diakhiri dengan majlis penyampaian cenderahati kepada barisan AJKT sesi 2009/2010 dan mahasiswa cemerlang 2010. Jutaan penghargaan tidak terhingga buat barisan kepimpinan AJKT DPM (MAQAZ) sesi 2009/2010 dalam sama-sama menerajui kepimpinan PMRAM cawangan Shoubra. Semoga pengorbanan dan tenaga yang dicurahkan bagi mencapai matlamat yang dibawa PMRAM terutamanya menyatupadukan suara anak-anak Melayu yang berada di Mesir ini mendapat keberkatan dari Allah s.w.t

Sumber: Laman Rasmi DPM [MAQAZ] Shoubra

8 Bahaya Akan Menimpa Orang Yang Ketawa

Abul Laits berkata: “Awaslah kamu dari tertawa bergelak kerana mengandungi lapan bahaya iaitu:

* Tercela oleh ulama dan orang yang sopan sempurna akal.
* Memberanikan orang bodoh kepadanya.
* Jika engkau bodoh nescaya bertambah kebodohanmu dan bila engkau alim berkurang ilmumu sebab ada riwayat: Seorang alim jika tertawa bererti telah memuntahkan ilmunya.
* Melupakan dosa-dosa yang lampau.
* Memberanikan berbuat dosa dimasa mendatang sebab bila tertawa gelak membekukan hatimu.
* Melupakan mati dan akhirat.
* Engkau menanggung dosa orang yang tertawa kerana tertawamu.
* Tertawa gelak-gelak itu menyebabkan banyak menangis diakhirat.

petikan: http://peribadirasulullah.wordpress.com/

Tazkirah Ramadhan: 10 Sikap Buruk Manusia Yang Dicela Allah

SYEIKH Abdul Kadir Abdul Mutalib dalam buku Tasauf Penawar Bagi Hati menjelaskan mengenai sepuluh celaan Allah kepada manusia akibat dari kelakuan dan tabiat manusia sendiri ketika menempuh kehidupan seharian. Sepuluh celaan itu berdasarkan sepuluh sikap yang lazim dilakukan manusia iaitu:

1. Gelojoh Ketika Makan
Dalam erti kata lain, seseorang yang kuat dan tidak bersopan ketika makan. Sikap ini juga meliputi maksud makan terlalu kenyang, menyediakan makanan dalam jumlah yang berlebihan, yang akhirnya membawa kepada pembaziran.

2. Banyak Bercakap 
Allah mencela manusia yang suka bercakap perkara yang sia-sia, fitnah memfitnah, umpat keji dan kata mengata kerana semua jenis percakapan itu menjurus kepada permusuhan dan perbalahan sesama manusia.

3. Suka Marah-Marah
 Kemarahan boleh membuat seseorang itu bertindak di luar batas kemanusiaan. Perbuatan marah akan diikuti dengan maki hamun, mengherdik dan perkelahian yang boleh mengakibatkan kecederaan atau pembunuhan.

4. Hasad Dengki 
 Seseorang yang bersifat dengki sanggup melakukan apa saja dalam bentuk kejahatan atau jenayah. Perbuatan menipu dan sanggup memusnah hidup orang lain adalah antara sifat keji yang lahir dari perasaan hasad dengki. Rasulullah bersabda: `Dengki itu memakan segala kebaikan’ (Riwayat Muslim).

5. Kedekut & Bakhil
 Rezeki yang Allah kurniakan lebih suka disimpan hingga bertimbun banyaknya. Sifat kedekut menghijab (menutup) seseorang dari membelanjakan sebahagian dari hartanya ke jalan kebaikan termasuk menderma, membuat kebajikan kejalan Allah dan membantu orang yang memerlukan.

6. Bermegah-Megah
 Ia termasuk sikap suka status atau jawatan, gelaran dan menerima sanjungan.

7. Cintakan Dunia 
 Terlalu menghambakan diri kepada perkara duniawi hingga melupakan tuntutan ukhrawi. Rasulullah saw bersabda: “Bekerjalah kamu di dunia seolah-olah kamu akan hidup seribu tahun, dan beramallah kamu untuk akhirat seolah-olah kamu akan mati esok hari.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

8. Ego atau Sombong 
 Sifat membuat seseorang merasakan dirinya mempunyai kelebihan dalam banyak perkara dari orang lain hingga mereka lupa bahawa hanya Allah saja yang bersifat maha besar.

9. Ujub dan Suka Bangga Diri 
 Perbuatan ini ada unsur megah dan sombong dengan kelebihan dan kepandaian yang dikurniakan Allah. Rasa bersyukur tidak ada lagi dalam diri kerana telah diselaputi perasaan ego.

10. Gemarkan Pujian atau Riak
 Manusia jenis ini suka meminta dipuji dalam setiap perkara yang dilakukan. Sikap baiknya, jasa dan baktinya mahu dikenang sampai bila-bila. Ini jelas membayangkan bahawa sikap baiknya selama ini, tidak diiringi dengan kejujuran dan keikhlasan.

* Sepuluh sikap yang dicela Allah ini, jika diamalkan, akan termasuk  dalam kategori melakukan dosa besar.

Petikan: http://fazakkeer.blogspot.com/

3 Malam Yang Allah SWT Zahirkan Kekuasaan-Nya


1. Pada Bulan Rejab, Allah SWT menzahirkan kekuasaan-Nya dengan berlakunya Isra’ dan Mikraj sehingga Solat difardhukan pada malam tersebut.

2. Pada Bulan Syaaban, Malam Nisfu Syaaban, Allah SWT menzahirkan kekuasaan-Nya dengan semua buku catatan amalan manusia ditukarkan.

3. Pada Bulan Ramadhan, Allah SWT menzahirkan kekuasaan-Nya dengan menghantarkan rombongan Malaikat Rahmat agar mengunjungi hamba-hamba Allah SWT yang rindukan Allah SWT, yang hidup suci tanpa maksiat di siang hari dan berqiamullail di malam hari iaitu Malam Lailatul Qadar.

Berbahagialah orang yang beriman kepada Allah SWT yang sepanjang hayatnya berada di atas landasan Allah SWT, tidak sesaat pun hayatnya digunakan untuk nafsu dan maksiat serta melayani permintaan syaitan.

Petikan: http://peribadirasulullah.wordpress.com/

Kelebihan Yang AlLah Titipkan kepada Ramadhan


Ramadhan mendapat pelbagai anugerah yang amat istimewa dikurniakan AlLah SWT (Yang Maha Sempurna Keperkasaan-Nya) kepadanya yang tidak pernah dan tidak akan diberikan kepada kepada bulan-bulan atau hari-hari yang lainnya. Pelbagai ragam hak istimewa Ramadhan ini telah tertinta kejap dan kemas, tidak akan berganjak, dulu, kini, dan selama-lamanya. Kalam AlLah, al-Qur’an dan Sabda Junjungan SAW menjelaskan keberadaan fenomena ini. Antaranya;

a) Ramadahan bisa menguburkan bangkai-bangkai dosa yang terhimpun di kanvas usia. Hal ini dapat disaksikan lewat sebuah sabda yang menceritakan bagaimana pada suatu hari Baginda SAW menyebut amin, amin, amin. Apabila ditanya kepada Baginda SAW, apakah yang mendorongnya menyebut amin sehingga 3 kali? Baginda SAW menjelaskan ucapan amin itu dilafazkan kerana Jibril AS telah memberitahu sesuatu iaitu;" Celakalah kepada sesiapa yang diberi peluang menghirup udara Ramadhan, tetapi dosanya tidak diampunkan, Baginda SAW menjawab amin. Celakalah sesiapa yang masih diberi peluang hidup bersama kedua ibu bapanya atau salah seorang daripadanya tapi dipersia-siakannya, tidak dilaksanakan kewajipan dan haq-haqnya, sehingga menyebabkannya ke neraka, Baginda SAW menjawab amin. Celakalah sesiapa yang mendengar namaku disebut, tapi dia tidak berselawat untukku. Baginda SAW menjawab amin.

b) Ramadhan mampu menghantar pencandunya ke syurga. Situasi dan kondisi ini dapat dirujuk dalam sebuah Sabda Baginda SAW yang mulia; "Barang siapa yang dihujani rasa gembira dengan kedatangan Ramadhan, AlLah SWT mengharamkan jasadnya daripada dijilat dan digigit neraka".

c) Kelebihan dan kemuliaan Ramadhan tidak mampu dijumlahkan. Ada sebuah sabda yang mampu dijadikan sandaran;"Seandainya umat-umatku tahu kebaikan, kelebihan, keistimewaan yang tersimpan dalam khazanah Ramadhan, nescaya mereka menginginkan agar semua bulan yang ada dalam setahun menjadi Ramadhan".

Deretan keistimewaan, gugusan kelebihan, lautan kebaikan yang terhidang dan tersedia dalam Ramadhan hanya dapat dilihat dengan pandangan hati, bukan melalui pandangan mata, pandangan akal, atau pandangan nafsu. Justeru, hati yang kudus dan bersih daripada sebarang pautan noda, atau daripada gangguan hanyir dosa amat diperlukan, agar hati menjadi bersih.

d) Puasa Ramadhan terlalu istimewa di sisi-Nya. Berbeza dengan semua celupan amal soleh yang lain. Uniknya puasa ini kerana pelakunya (seseorang yang sedang berpuasa) tidak dapat dikenali melalui pemerhatian fizikalnya. Orang yang sedang menjalani ibadat puasa sama sahaja dengan seseorang yang yang tidak berpuasa dari segi fizikalnya. Justeru, Baginda SAW telah menghamparkan sabda lewat hadis kursi; "Semua gugus amal Anak Adam untuknya kecuali puasa, kerana sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku sendirilah yang akan menyempurnakan balasan pahalanya".

e) Aroma yang keluar daripada mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi-Nya daripada bau wangian kasturi. Fenomena ini dikeranakan oleh, orang yang sedang tekun menjalani ibadat puasa, bukan sahaja tidak memasukkan ke dalam sarang perutnya makanan yang haram atau subhah, malah makan dan minum yang halalpun tidak akan disampaikan ke perutnya, semua ini kerana menjunjung dan meletakkan perintah AlLah SWTdi tempat yang paling tinggi.

f) Sebarang amal yang selama ini hanya dilabelkan sebagai sunat, apabila dikerjakan pada bulan Ramadhan akan dibalas dengan pahala beramal dengan amalan yang fardu, sementara amal yang dinisbahkan dengan status fardhu akan digandakan sehingga 70 kali ganda.
g) Mudah dan senangnya untuk melakukan semua amal soleh pada bulan Ramadhan, seolah-olah setan dan sekutunya dirantai atau dipenjarakan. Lantaran itu, dapat dilihat pada bulan Ramadhan masjid, surau, musalla, dan yang seumpamanya dipenuhi dengan kunjungan manusia yang selama ini tidak pernah sudi menjejak kakinya ke halaman rumah AlLah tersebut.

h) Semua pintu rahmat dan syurga dibuka, sementara semua pintu menuju ke neraka ditutup dengan kemas rapi. Walaupun semua pepintu syurga dibuka seluas mungkin, tetapi kita tidak berminat menuju ke situ, kita mengambil sikap melarikan diri sejauh-jauhnya daripada pintu yang terbuka itu. Selamanya kita tidak akan berpeluang untuk menghuni di dalam syurga itu. Oleh sebab pintu telah terbuka, kitalah sewajarnya bergegas, berlari selajunya, untuk berebut-rebut memasukinya. Sama halnyalah dengan kondisi, apabila semua pintu neraka tertutup rapat. Kita juga layak terjun ke dalamnya seandainya, kita dengan sedaya-upaya, mengumpul segala kudrat yang ada cuba memecahkan pintu tersebut. Oleh sebab itu apabila semua pintu telah tertutup, janganlah kita yang menjadi pembukanya.

i) Tersedia pada salah satu daripada malamnya kelebihan (bonos) beramal dengan ganjaran lebih daripada 1000 bulan, pada hening dan tenangnya Lailatul Qadar. Hanya Maha Suci AlLah SWT sahaja yang mampu menyediakan dan membalas amal yang sedikit yang dilaku manusia dengan balasan yang sehebat dan semulia itu. Hanya pada Lailatul Qadar adanya kelebihan itu, tersimpan di sela-sela malam di penghujung pada fasa ketiga dalam bulan Ramadhan. Apabila kita susuri perjalanan malam Baginda Nabi SAW, kita dapati Baginda SAW menghidupkan keseluruhan malamnya. Mengejutkan anak-anak dan isteri-isterinya untuk sama-sama memberi makna dan warna malam-malam terakhir daripada Ramadhan. Baginda SAW juga hanya berbuka dengan 3 biji tamar dan beberapa tegukan air sahaja dan Baginda SAW menyimpan makanannya dibawa ke waktu sahur. Hal ini dilaku Baginda SAW agar badannya menjadi lebih ringan untuk menyempurnakan kepelbagaian resepi dan menu pengabdian kepada AlLah SWT, bermula seawal malam.

j) Selamanya AlLah SWT sememangnya dekat dengan hamba, tapi dalam bulan Ramadhan AlLah SWT lebih dekat dengan kita. Lantaran hampir dan dekatnya AlLah SWT kepada kita, manusia dipersila untuk menyatakan permohonan kepada-Nya dengan jaminan semua doa akan dimakbulkan seadanya. Para ulama’ menjelaskan ada 4 cara AlLah SWT memakbulkan doa hamba; a) ditunaikan segera b) ditangguhkan untuk seketika c) dibabaskan atau dijauhkan daripada mara bahaya d) ditukar dalam bentuk pahala di akhirat.

k) Puasa Ramadhan menjadi aset dan tiket untuk bertemu-Nya pada hari akhirat. Sebetulnya nikmat terbesar bagi seserang hamba di akhirat sana bukanlah dapat dan layak memasuki serta menghuni syurga Firdaus buat selama-lamanya. Tapi nikmat yang tidak mampu digambarkan oleh seluruh lukisan jiwa raga dan catatan kepuasan ialah dapat bertemu dengan AlLah. Untuk itu Baginda Rasul SAW telah menintakan sabdanya yang mengundang maksud ; "Bagi sesiapa yang berpuasa itu akan tersedia 2 kegembiraan, hujan gembira menemaninya apabila mengadap santapan berbuka, dan kegembiraan yang paling agung pula menantinya apabila dapat bertemu dan menatap kehadrat AlLah SWT Yang Maha Hebat".

Jelasnya, terlalu banyak gugusan kelebihan yang tersimpan dalam kandungan Ramadhan yang sebetulnya tidak mampu kita jumlahkan. Hanya AlLah Yang Maha Mengetahuinya. Kurniaan yang tidak pernah bertepi sebetulnya. Justeru, tepuk dada tanya iman masing-masing.

Hujjatul Islam Imam al-Ghazali merakamkan dalam kitabnya ‘Mauizatul Mukminin’ dalam segmen Kitab Rahsia Puasa ; "sebesar-besar nikmat yang pernah AlLah kurniakan kepada hamba-hamba-Nya ialah dengan menjadikan puasa sebagai benteng bagi para wali dan perlindungan daripada segala rangkaian tipu daya dan belitan muslihat syaitan dan angan-angan".

Dalam usaha membina susuk dan wajah puasa yang cemerlang tentunya, Yang Dirahmati AlLah Imam al-Ghazali telah mencerakinkan puasa kepada dua bahagian, puasa zahir dan puasa batin. Huluran yang didapat daripada puasa yang memenuhi kewajipan zahir ini hanyalah gigitan lapar dan panahan dahaga sahaja, sementara puasa yang diserta dengan kewajipan batin mampu mencorak warna dan arena baru kepada pelakunya.

Menurut Imam al-Ghazali menggariskan ada 6 prasyarat untuk menggondol rahsia-rahsia dan syarat kebatinannya.

i. Memejamkan mata dan menahannya daripada meluaskan pandangan agar tidak mendarat dan singgah kepada sesutu yang tercela dan dibenci oleh agama, dan juga kepada segala sesuatu yang boleh mengganggu hati, seperti melalaikannya daripada berzikir dan mengingati AlLah.

ii. Menjaga dan memelihara jeliran lidahnya daripada percakapan yang tidak bermanfaat (omong kosong), berbohong, mencaci, memaki, mengumpat, bercakap kotor, menghasut, menimbulkan permusuhan, mengadu domba, dan riya’.

iii. Memelihara telinganya daripada mendengar hal-hal yang dilarang dan dibenci. Sebanyak mana yang dilarang melalui lidah kita menuturkannya, maka haramlah pula jika kita cuba menjadi pendengar setianya.

iv. Memelihara seluruh anggota lain dari sengaja berbuat dosa. Kaki dan tangan tidak diarahkan untuk berbuat dosa, menahan perut daripada memasukkan makanan yang syubhah sewaktu berbuka apalagi jika makanan yang haram. Makan sekadar keperluan badannya sahaja. Misalnya kondisi badan biasanya boleh diisi dengan sebungkus nasi, maka pada bulan puasa juga tidak selayaknya kita makan sehingga 5 atau 6 bungkus.

Imam al-Ghazali memetik sebuah sabda yang bermakna; ‘Berapa banyak orang yang berpuasa tetapi yang didapatinya hanyalah lapar dan dahaga semata-mata’ Siapakah mereka yang dimaksudkan melalui hadis di atas? Imam al-Ghazali menggariskan ada 3 jenis manusia iaitu; 1-orang yang berbuka dengan makanan yang haram 2- orang yang mencaci dan memaki orang lain 3- orang yang tidak memelihara anggotanya daripada berbuat dosa.


v. Janganlah dia membanyakkan makan dan minum sewaktu berbuka sehingga kurang larat untuknya bagi mengerjakan solat.

vi. Hendaklah hatinya berasa bimbang antara takut dan harapan, kerana tidak mengetahui apakah amalannya (puasa dalam sebulan Ramadhan) diterima AlLah ataupun tertolak.

petikan: http://fauziamirgus.blogspot.com/

8 Peristiwa Penting Ketika Kelahiran Dan Kematian


1-Ketika kamu dilahirkan, azan dilaungkan di telinga kamu, ketika kamu meninggal, kamu disolatkan tanpa azan.

2-Ketika kamu dilahirkan, kamu tidak ketahui siapa yang mengeluarkan kamu dari perut ibumu. Ketika kamu mati, kamu tidak tahu siapa mengusung kamu ke kubur.

3-Ketika kamu dilahirkan, kamu dimandikan dan dibersihkan. Ketika kamu mati, kamu juga dimandikan dan dibersihkan.

4- Ketika kamu dilahirkan kedua ibu bapa kamu dan saudara-mara bergembira. Ketika kamu mati, kamu ditangisi kedua ibu bapa kamu dan sanak-saudara.

5-Kamu dicipta daripada tanah, Maha Suci Allah yang mengembalikan kamu kepada tanah.

6-Ketika dalam perut ibu kamu berada dalam tempat yang sempit dan gelap, ketika kamu mati, kamu juga berada dalam kubur yang sempit dan gelap.

7-Ketika kamu dilahirkan, kami ditutupi kain supaya aurat ditutupi, ketika kamu mati, kamu dikafan dengan kain supaya auratmu tertutup.

8-Ketika kamu dilahirkan kamu, kelahiran kamu dinanti-namtikan dan sering ditanya perkhabaran kamu, Ketika kamu mati, kamu tidak ditanya melainkan amalanmu yang soleh.

Petikan: http://peribadirasulullah.wordpress.com/



4 Perkara...

Sayyidina Ali Bin Abi Talib R.A berkata:

” Sesungguhnya amalan yang paling susah dilakukan adalah 4 perkara:

1-Memberi kemaafan ketika sedang marah.
2-Bersifat dermawan ketika susah.
3-Meninggalkan perkara haram ketika sendirian.
4-Mengatakan kebenaran kepada orang yang ditakuti".

Rasulullah SAW telah bersabda:
من كف غضبه وبسط رضاه وبذل معروفه ووصل رحمه
وأدى أمانته أدخله الله عزوجل يوم القيامة فى نوره الأعظم – رواه الديلمى .

Bermaksud:
"Sesiapa dapat menahan marahnya, melapangkan keredhaannya, menyebarkan kebaikkannya, menghubungkan silatul rahim dan menunaikan amanahnya, Nescaya Allah Azzawajalla pada hari kiamat mengurniakan kepadanya CahayaNya yang Maha Agong"._H.R. Ad-Dailami.




Sayyidina Saad Bin Hilal R.A Berkata :
” Sesungguhnya bagi seorang hamba yang melakukan dosa, Allah SWT akan memberi kepadanya 4 nikmat:

1-Rezekinya tidak akan hilang darinya.
2-Kesihatan tidak akan hilang darinya
3-Dosa tidak akan ditunjuk kepadanya di dunia.
4-Azab Allah tidak datang cepat kepadanya.

Semuanya ini kerana sifat Allah Yang Maha Mengasihani kepada hamba-Nya.

Nota :

Wahai saudara-saudari, maksud dari nikmat-nikmat tersebut adalah sebagai peringatan dari Allah SWT, yang mana rezeki, nikmat kesihatan, balasan di dunia dan azab daripada Allah SWt tidak akan datang kepada pelaku maksiat sekelip mata kerana Allah SWT Maha Suci dari tidur dan lupa, sepatutnya pelaku maksiat tidak perlu menunggu kedatangan azab Allah SWT baru bertaubat, kerana jika taubat sebegini adalah seburuk-buruk taubat dan tidak memberi apa-apa erti kepada Allah SWT. Jika Allah menerima taubatnya, dia tetap tidak layak menduduki Syurga Firdaus kerana Syurga Firdaus hanya di diami mereka yang tidak pernah melakukan dosa walaupun sebesar zarah.

Sementara pelaku maksiat yang tidak pernah ditimpa azab dan kesusahan di dunia ini, pasti mereka akan menerima azab sepenuhnya atau 100% dari Allah SWT tanpa ada pengurangan sedikit pun di Akhirat kelak. sudah pasti azabnya amatlah dahsyat. Nikmat dan kesenangan hidup yang dia nikmati di dunia dahulu bukanlah nikmat pada hakikatnya kerana Allah memberi nikmat dan kesenangan tersebut tanpa redha tetapi nikmat tersebut diberi secara campak kepadanya dan di dalam keadaan marah dan murka daripada Allah SWT. Tanpa disedari oleh pelaku maksiat tersebut, sebab itulah taubat yang dipersembahkan kepada Allah SWT tidak diendahkan oleh Allah SWT, malah Allah SWT telah mentaqdirkan kepadanya sebagai ahli atau penghuni tetap di dalam neraka, sebagaimana Firaun dan Qarun.

petikan:
http://peribadirasulullah.wordpress.com/2009/08/31/4-perkara-yang-sukar-dilakukan/ & http://peribadirasulullah.wordpress.com/2009/08/31/4-kelebihan-kerana-melakukan-dosa/

Sambutan Isra' & Mi'raj Bersama Tokoh Ulama' al-Azhar



Muhadharah Ilmiah
Sempena Sambutan Isra’& Mi’raj PMRAM 1431 H
Bersama Fadhilatus Syeikh Dr. Umar Abdullah Kamil
17 Julai 2010 (Sabtu).
Jam 8.00 malam.
Dataran Haiyu ‘Asyir Bermula Solat Maghrib

Biodata Ringkas:

Fadhilatus Syeikh Dr. Umar Abdullah Kamil
-Berasal dari Arab Saudi
-M.A. dan PhD Pengajian Islam di Universiti Karachi, Pakistan.
-PhD Syariah dan Usul Fiqh di Universiti Al-Azhar.

*Maklumat lanjut tentang Fadhilatus Syeikh Dr. Umar Abdullah Kamil sila layari di :www.okamel.com

.:Semua Dijemput Hadir:.

Sila lawati:http://pmram.org/


Kaedah Asas Menghafaz Al-Quran

Kaedah Jibril

Teknik ini menggunakan cara mengulang-ulang bacaan pada ayat sehingga lancar. Bermula dari ayat pertama sehingga ayat seterusnya. Untuk memudahkan anda, sila lihat muka surat 4 dalam al-Quran Mushaf Uthmani atau lihat sahaja gambar di bawah :

Untuk permulaannya, saya mencadangkan supaya anda membaca ayat di muka surat ini dengan betul dan lancar. Kemudian baca lagi sekali keseluruhan muka surat ini dengan menyemak betul-betul baris, huruf dan hukum tajwid yang terkandung di dalamnya. Seterusnya saya mencadangkan supaya anda memotong satu ayat menjadi beberapa bahagian. Dalam gambar di atas, saya hanya membahagikan ayat 17 Surah al-Baqarah kepada 3 bahagian. Bahagian pertama dikelilingi kotak berwarna merah. Bahagian kedua pula dikelilingi kotak berwarna biru dan bahagian ketiga dikelilingi kotak berwarna hijau.

Panduan asas menghafaz al-Quran :

* Baca ayat dalam kotak berwarna merah sebanyak 10 kali (lihat mushaf).
* Cuba hafazkan ayat tadi dengan cara menutup mushaf. Jika tidak hafaz, baca lagi sehingga hafaz.
* Ulang bacaan ayat yang telah dihafaz tersebut sehingga 10 kali.
* Sekiranya sudah hafaz dan lancar baru berpindah ayat.
* Baca ayat dalam kotak berwarna biru sebanyak 10 kali (lihat mushaf).
* Cuba hafazkan ayat tadi dengan cara menutup mushaf. Jika tidak hafaz, baca lagi sehingga hafaz.
* Ulang bacaan ayat yang telah dihafaz tersebut sehingga 10 kali.
* Sekiranya sudah hafaz, ulang pula bacaan ayat yang telah dihafaz sebanyak 10 kali bermula dari ayat dalam kotak berwarna merah.
* Baca ayat dalam kotak berwarna hijau sebanyak 10 kali (lihat mushaf).
* Cuba hafazkan ayat tadi dengan cara menutup mushaf. Jika tidak hafaz, baca lagi sehingga hafaz.
* Ulang bacaan ayat yang telah dihafaz tersebut sehingga 10 kali.
* Sekiranya sudah hafaz, ulang bacaan ayat yang telah dihafaz sebanyak 10 kali bermula dari ayat dalam kotak berwarna merah sehingga tamat 1 ayat.

Di dalam kaedah asas ini, saya mencadangkan anda agar mengulang setiap ayat sebanyak 10 kali sahaja (minimum). Sekiranya anda mahu mengulangnya dengan bilangan yang lebih banyak adalah dialu-alukan. Semakin banyak diulang, semakin mantaplah hafazan anda. Ada teknik yang mencadangkan agar anda mengulang bacaan sehingga 60 kali..!! Bagi saya, menghafaz al-Quran adalah perkara yang mudah, namun untuk mengekalkan hafazan adalah suatu perkara yang lebih sukar serta memerlukan disiplin dan komitmen yang kuat.

Untuk ayat seterusnya, anda bolehlah mengaplikasikan kaedah asas yang telah saya nyatakan diatas. Asas utama untuk menghafaz al-Quran adalah mengulang-ulang ayat tersebut sehingga hafaz. Contoh yang saya nyatakan diatas tidak mengikut waqaf dan ibtida’ yang sesuai kerana kekangan perisisan (software) untuk mengubahsuai kotak tersebut. Harapan saya agar entri ini dapat membantu umat Islam yang ingin menghafaz al-Quran. Kita sebenarnya bukan tidak mampu untuk menghafaz al-Quran, cuma kita tidak merancang untuk menghafaznya.

petikan: http://www.imranshamsir.com

KEKAL 2010...Bakal Menemui Anda..

Karnival Kenangan 80 Tahun PMRAM

Sempena Perayaan Menyambut Hari Kemerdekaan Malaysia Kali ke 53

Bakal Menemui Anda Ogos ini..

Nantikan Kemunculannya...

" Kemantapan Fikrah Membina Syakhsiah "
" Kesatuan Ukhuwah Manifestasi Tarbiah"


Lawati Kami di sini & sini



12 Kejahatan YAHUDI Yang DiDedahkan Oleh Al Quran

Dalam buku Qabaih al-Yahud dijelas 12 kejahatan Yahudi yang termaktub dalam Al-Quran. Kejahatan itu adalah seperti berikut:

1. Menuduh Nabi Musa punya penyakit kusta karena tidak mau mandi bersama mereka. (AL Ahzab:69)

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi) yang telah mencaci Nabi Musa, lalu Allah membersihkannya dari segala cacian yang mereka katakan; dan adalah Dia seorang yang mulia di sisi Allah.”

2. Enggan melaksanakan Taurat, sehingga Allah mengangkat gunung Tursina untuk mengambil perjanjian yang teguh. (Al Baqarah:93)

“Dan (ingatlah) ketika Kami mengikat perjanjian setia dengan kamu semasa Kami angkatkan bukit Tursina itu ke atas kamu (sambil Kami berfirman): “Ambilah (dan amalkanlah ajaran Kitab Taurat) Yang Kami berikan kepada kamu itu dengan bersungguh-sungguh, dan dengarlah (Apa Yang diperintahkan kepada kamu dengan mematuhinya)”. mereka menjawab: “Kami dengar, dan Kami menderhaka”. sedang kegemaran menyembah (patung) anak lembu itu telah mesra dan sebati di dalam hati mereka, Dengan sebab kekufuran mereka. Katakanlah (Wahai Muhammad):” amatlah jahatnya apa yang disuruh oleh iman kamu itu kalaulah kamu orang-orang yang beriman”.”

3. Tidak mahu beriman kecuali jika melihat Allah langsung. (Al Baqarah:55 dan An Nisa':153)

“Dan (kenangkanlah) ketika kamu berkata: “Wahai Musa! Kami tidak akan beriman kepadamu sehingga Kami dapat melihat Allah dengan terang (dengan mata kepala kami)”. maka kerana itu kamu disambar petir, sedang kamu semua melihatnya.”

“Ahli Kitab (kaum Yahudi) meminta kepadamu (Wahai Muhammad) supaya Engkau menurunkan kepada mereka sebuah Kitab dari langit. (janganlah Engkau merasa pelik), kerana Sesungguhnya mereka telah meminta kepada Nabi Musa lebih besar dari itu. mereka berkata: “(Wahai Musa) Perlihatkanlah Allah kepada Kami dengan nyata (supaya Kami dapat melihatnya dan percaya kepadaNya)”. lalu mereka disambar oleh petir Dengan sebab kezaliman mereka (menderhaka kepada Allah); kemudian mereka pula menyembah (patung) anak lembu sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan (mukjizat), lalu Kami maafkan mereka dari perbuatan yang sedemikian itu (ketika mereka bertaubat). dan Kami telah memberi kepada Nabi Musa kekuasaan yang nyata (untuk mengalahkan kaum yang kafir itu).”

4. Merubah perintah Allah.

“Dan (kenangkanlah) ketika Kami berfirman: “Masuklah kamu ke bandar ini, kemudian makanlah dari benda-benda yang ada di dalamnya Dengan sepuas-puasnya, apa sahaja yang kamu sukai. dan masuklah kamu melalui pintunya dengan tunduk (merendah diri); dan (mintalah ampun dengan) berkata: ‘ Ya Allah ampunilah dosa Kami ‘; supaya Kami ampunkan kesalahan-kesalahan kamu, dan Kami akan tambah pula pahala orang-orang yang berbuat baik”.”

“Kemudian orang-orang yang zalim (penderhaka) itu mengubah perkataan (perintah kami) yang dikatakan kepada mereka dengan melakukan sebaliknya; maka Kami turunkan ke atas orang-orang yang zalim itu bala bencana dari langit, dengan sebab mereka sentiasa berlaku fasik (menderhaka).”

5. Menuduh Nabi Musa mengolok-olok mereka saat mereka disuruh menyembelih sapi betina. (Al Baqarah:67)

“Dan (ingatlah), ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya: “Sesungguhnya Allah menyuruh supaya kamu menyembelih seekor lembu betina”. mereka berkata: “Adakah Engkau hendak menjadikan Kami ini permainan?” Nabi Musa menjawab: “Aku berlindung kepada Allah daripada menjadi salah seorang dari golongan yang jahil (yang melakukan sesuatu yang tidak patut)”.”

6. Menulis Alkitab dengan tangan mereka, lalu mengatakan ini dari Allah. (Al Baqarah:79)

“Kecelakaan besar bagi orang-orang yang menulis Kitab Taurat dengan tangan mereka (lalu mengubah Kalam Allah dengan rekaan-rekaan mereka), kemudian mereka berkata: “Ini ialah dari sisi Allah”, supaya mereka dengan perbuatan itu dapat membeli keuntungan dunia yang sedikit. maka kecelakaan besar bagi mereka disebabkan apa yang ditulis oleh tangan mereka, dan kecelakaan besar bagi mereka dari apa yang mereka usahakan itu.”

7. Memutar-mutar lidahnya untuk meyakinkan bahawa yang dibacanya itu adalah wahyu yang asli. (Ali Imran:78)

“Dan sesungguhnya, di antara mereka (Ahli Kitab itu) ada (Ketua-ketua ugamanya) yang memutar-mutar lidahnya semasa membaca Kitab Taurat (dengan mengubah maknanya), supaya kamu menyangkanya sebahagian dari Kitab Taurat padahal ia bukanlah dari Kitab itu. dan mereka pula berkata: “(Bahawa) ia adalah (datangnya) dari sisi Allah”, padahal ia bukanlah dari sisi Allah; dan mereka pula tergamak berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui (bahawa mereka adalah berdusta).”

8. Mengubah Firman Allah. (Al Baqarah:75)

“(Sesudah kamu - Wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu - mengetahui tentang kerasnya hati orang-orang Yahudi itu) maka bolehkah kamu menaruh harapan bahawa mereka akan beriman kepada seruan Islam yang kamu sampaikan itu, padahal sesungguhnya telah ada satu puak dari mereka yang mendengar Kalam Allah (Taurat), kemudian mereka mengubah dan memutarkan maksudnya sesudah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui (bahawa perbuatan itu salah)?”

9. Menyembah patung sapi. (Al Baqarah: 51 dan 92)

“Dan (kenangkanlah) ketika Kami berjanji kepada Nabi Musa (untuk memberi Taurat kepadanya sesudah ia bersiap selama) empat puluh malam. Kemudian, setelah ia pergi, kamu menyembah (patung) anak lembu, dan kamu sebenarnya orang-orang yang zalim (terhadap diri sendiri).”

“Dan sesungguhnya telah datang kepada kamu Nabi Musa membawa keterangan-keterangan (mukjizat) kemudian kamu menyembah (patung) anak lembu sepeninggalannya, dan kamu (dengan perbuatan itu) adalah orang-orang yang zalim.”

10. Mengatakan Tangan Allah terbelenggu. (Al Maidah:64)

”Dan orang-orang Yahudi itu berkata: “Tangan Allah terbelenggu (bakhil - kikir)”, tangan merekalah yang terbelenggu dan mereka pula dilaknat dengan sebab apa yang mereka telah katakan itu, bahkan kedua tangan Allah sentiasa terbuka (Nikmat dan kurniaNya luas melimpah-limpah). ia belanjakan (limpahkan) sebagaimana yang ia kehendaki; dan Demi sesungguhnya, apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu akan menjadikan kebanyakan dari mereka bertambah derhaka dan kufur; dan Kami tanamkan perasaan permusuhan dan kebencian di antara mereka hingga hari kiamat. tiap-tiap kali mereka menyalakan api peperangan, Allah memadamkannya; dan mereka pula terus-menerus melakukan kerosakan di muka bumi, sedang Allah tidak suka kepada orang-orang yang melakukan kerosakan.”

11. Menuduh Allah itu faqir. (Ali Imran:181)

”Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang (Yahudi) Yang mengatakan: bahawasanya Allah miskin dan kami(yahudi) ialah orang-orang kaya. Kami (Allah) akan menuliskan perkataan mereka itu dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasanyYang membenarkannya, dan Kami akan katakan kepada mereka: “Rasalah kamu azab seksa Yang sentiasa membakar –”

12. Menyuruh Nabi Musa dan Tuhannya berperang untuk mereka (Al Maidah:24)

”Mereka (Menolak dengan) berkata: “Wahai Musa, Sesungguhnya Kami tidak akan memasuki negeri itu selama-lamanya selagi kaum itu masih berada di dalamnya; oleh itu pergilah Engkau bersama Tuhanmu dan perangilah mereka. sebenarnya Kami di sinilah duduk menunggu”

Petikan: http://jihadtegakislam.blogspot.com/2010/06/12-kejahatan-yahudi-yang-didedahkan.html

Penghulu-Penghulu

artikel asal di sini

1. MALAIKAT = JIBRIL PENGHULUNYA

2. MASJID SELURUH DUNIA = MASJIDIL HARAM PENGHULUNYA


3. BUMI DAN LANGIT = TANAH HARAM MEKAH PENGHULUNYA

4. KITAB-KITAB = AL QURANUL KARIM PENGHULUNYA

5. PARA NABI & RASUL = NABI MUHAMMAD S.A.W. PENGHULUNYA

6. BULAN-BULAN DALAM SETAHUN= RAMADHAN PENGHULUNYA

7. MALAM = LAILATUL QADAR PENGHULUNYA

8. HARI-HARI DALAM SEMINGGU = JUMAAT PENGHULUNYA

Lima Cara Syukuri Nikmat

artikel asal di sini

Ketika Sayyidina Umar al-Khattab r.a mengerjakan tawaf di keliling Kaabah, beliau terdengar doa seorang lelaki.

"Ya Allah masukkanlah aku dalam kumpulan orang yang sedikit."

Terkedu juga Sayyidina Umar dengan doa yang agak ganjil itu.

Biasanya manusia suka kepada kumpulan yang ramai. Malah, kita sendiri mahu mempunyai ramai kawan. Jika pengikut ramai, lagi kukuh dan gah kita.

Tetapi lain pula halnya dengan lelaki terbabit.

Apabila ditanya, rupanya lelaki itu menjelaskan begini:

"Tidakkah tuan baca dalam al-Quran. Allah menjelaskan ayat yang bermaksud:...Sedikit sahaja di kalangan hamba-Ku yang bersyukur..."

Rupanya, dia berdoa supaya menjadi golongan orang yang bersyukur.


Daripada ayat itu, memanglah Allah memberitahu kita sangat sedikit orang yang tahu
berterima kasih dan bersyukur. Tersenyum Sayyidina Umar.

Sangat ramai di kalangan manusia sibuk berfikir bagaimana hendak mendapat yang diidamkan. Tetapi sangat sedikit manusia yang berfikir, bagaimana hendak bersyukur dan berterima kasih kepada Tuhan dengan apa yang dimiliki.

Kita wajib bersyukur kerana dengan bersyukur kita mendapat jaminan pertambahan dan gandaan. Yang menjamin ini datang daripada Tuhan Yang Maha Kaya lagi Berkuasa iaitu Allah.

Firman Allah bermaksud: "Jika kamu bersyukur nescaya Aku tambah nikmat dan jika kamu kufur sesungguhnya azab-Ku sangat pedih."

Jika kita perhatikan, zaman sekarang mana ada yang percuma. Semuanya mesti dibayar, malah sikit-sikit bil, sikit-sikit bil. Lambat bayar kena amaran, lama-lama kena tindakan.

Tetapi Allah, Tuhan Yang Maha Kaya, boleh memberikan secara percuma tanpa bil seperti udara percuma, jantung percuma, mata dapat melihat tanpa bayaran, malah semuanya tidak kena bayar.

Apabila dikenangkan kebaikan percuma, sepatutnya timbul rasa terima kasih dalam diri kita kepada pihak yang memberi itu iaitu Allah. Itulah namanya bersyukur.

Remaja yang sentiasa fikirkan kebaikan orang tuanya juga akan timbul di dalam dirinya rasa ingin membalas budi terhadap segala jasa dan pengorbanan mereka yang tidak terkira.

Bersyukur itu sangat besar kedudukan dalam Islam. Tetapi jika tidak bersyukur jadi kufur.

Oleh itu, marilah kita bersyukur. Bagaimana bentuk syukur patut kita lakukan? Sebenarnya ada lima bentuk syukur nikmat perlu kita renungkan.

Pertama: Yakinlah segala nikmat itu datang daripada Allah.

Kedua: Apabila kita mendapat pujian kerana sesuatu kelebihan, pulangkan kepada Pemberinya iaitu Allah. Kalau kita cerdik, ucap saja 'Alhamdulillah' (segala puji bagi Allah) kerana yang memberi otak dan kecerdikan ialah Allah.

Ketiga: Terima kasih pada orang yang menjadikan penyebab nikmat. Bila cerdik kena syukur juga pada orang yang membantu kita cerdik seperti guru dan ibu ayah.

Keempat: Jadikan segala nikmat diperoleh sebagai jalan mendekatkan diri kepada Allah.

Jika kita mendapat anak misalnya, cara bersyukur ialah didik anak betul-betul hingga menjadi orang berguna pada agama, bangsa dan negara. Mereka yang menjadi guru dan mempunyai ilmu patut berkhidmat dengan ikhlas untuk umat.

Kelima: Ceritakan nikmat anugerah Allah itu kepada orang lain. Memperlihatkan sebahagian nikmat adalah termasuk dalam erti kata syukur. Tetapi dalam bab ini, kita mesti berhati-hati, kerana dibimbangi mengundang riya'.

Yang Tersirat di Sebalik 4

Artikel Asal Di sini

4 ALAMAT ORANG CERDIK

1. Berani menempuh bahaya
2. Pandai bermanis muka dengan musuh
3. Pandai melihat kesempatan
4. Dapat menimbang pertimbangan orang lain

4 ALAMAT ORANG BERIMAN

1. Meninggalkan maki
2. Menjauhi menyakiti hati orang
3. Lekas memberi ampun
4. Lama baru menjatuhkan hukuman

4 TANDA ORANG BERAKAL

1. Cinta pada ilmu
2. Tidak berubah muka menerima umpat dan puji
3. Bagus jawabnya
4. Banyak benarnya

4 ALAMAT ORANG RENDAH

1. Membuka rahsia
2. Pendendam
3. Penggunjing
4. Memburukkan kawan

4 YANG MENIMBULKAN CINTA

1. Muka jernih
2. Sudi menolong
3. Sudi menghindarkan selisih
4. Menjauhi munafik

4 SOAL YANG MEMBAWA KEUNTUNGAN HIDUP

1. Benar perbicaraannya
2. Malu melakukan pekerjaan yang tidak baik
3. Baik budinya
4. Suka berterima kasih

4 SEMPURNA DENGAN 4

1. Ilmu dengan larangan
2. Agama dengan taqwa
3. Amal dengan niat
4. Kemuliaan dengan kelebihan

4 MESTI DIJAGA

1. Teguh menjaga kehormatan
2. Redha menerima sedikit
3. Berbuat kebaikan setiap hari
4. Memelihara lidah

4 MACAM PENCARIAN

1. Pertama akal, ialah orang yang hidup dengan bertani
2. Pertengahan akal, orang yang hidup berdagang
3. Penghabisan akal, orang yang hidup membunuh
4. Kehilangan akal, mencari dengan tidak halal

" KEJARLAH 5 SEBELUM TIBA 5 "

* WAKTU KAYA SEBELUM MISKIN,
* WAKTU SENANG SEBELUM SIBUK,
* WAKTU SIHAT SEBELUM SAKIT,
* WAKTU MUDA SEBELUM TUA DAN
* WAKTU HIDUP SEBELUM MATI"

15 Sebab Turunnya Bala Allah swt

Artikel Asal: Di sini

Mengapa Manusia Ditimpa Bencana? Dalam sebuah hadis diriwayatkan oleh At-Tarmizi daripada Ali bin Abu Talib, Rasulullah saw bersabda yang bermaksud: "Apabila umatku melakukan 15 perkara berikut, maka layaklah mereka ditimpa bencana iaitu:


1. Apabila harta yang dirampas (daripada peperangan) diagih-agihkan kepada orang-orang yang tertentu sahaja.

2. Apabila zakat dikeluarkan kerana penebus kesalahan (terpaksa).


3. Apabila sesuatu yang diamanahkan menjadi milik sendiri.


4. Apabila suami terlalu mentaati isteri.


5. Apabila anak-anak menderhakai ibu bapa masing-masing.


6. Apabila seseorang lebih memuliakan teman daripada ibu bapa sendiri.


7. Apabila kedengaran banyak bunyi bising.


8. Apabila lebih ramai berbicara mengenai hak keduniaan di dalam masjid.


9. Apabila sesuatu kaum itu terdiri daripada orang yang dihina oleh mereka.


10. Apabila memuliakan seseorang kerana takutkan tindakan buruknya.


11. Apabila arak menjadi minuman biasa.


12. Apabila lelaki memakai sutera.


13. Apabila perempuan dijemput menghiburkan lelaki.


14. Apabila wanita memainkan alat-alat muzik.


15. Apabila orang yang terkemudian menghina orang terdahulu, maka pada saat itu tunggulah bala yang akan menimpa dalam bentuk angin merah (puting beliung) atau gerak gempa yang maha dahsyat atau tanaman yang tidak menjadi.


Seandainya kita sama-sama merenungi hadis di atas, tidak dapat tidak kita akan menerima hakikat bahawa bencana yang menimpa sesuatu kaum itu adalah berpunca daripada perbuatan mereka sendiri. Oleh itu, kembali kepada yang dituntut oleh Islam, semoga kehidupan kita akan dirahmati keamanan dari dunia hingga ke akhirat.


Dosa-Dosa Besar Dari Kitab Al Kabaair

Artikel Asal Di sini:

Al-Imam Az Zahabiyy menyenaraikan dalam kitabnya "Al-Kabaair" jenis dosa-dosa besar melibatkan perkara-perkara seperti berikut:

01 - Belajar ilmu lalu tidak menerangkannya
02 -Persaksian palsu
03 - Berjudi
04 - Bersumpah palsu dan bohong
05 - Berbohong
06 - Tidak istinjak selepas kencing
07 - Perempuan pelacur
08 - Berbuat zalim terhadap yang lemah
09 - Berdebat dan memusuhi
10 - Bersifat dayus
11 - Bercakap kasar dengan orang tua
12 - Dusta nama Allah swt dan rasulnya
13 - Derhaka pada suami
14 - Derhaka pada hamba Allah swt
15 - Hakim yang zalim
16 - Homoseks
17 - Menipu dalam timbangan
18 -al-Abd al-Aabiq /iaituhamba yang lari dari tuannya
19 - Lelaki menyerupai wanita ( al-mutasyabbihin binnisak )
20 - Lari dari medan perang di jalan Allah swt
21 - Membunuh manusia
22 - Membunuh diri sendiri
23 - Mengamalkan sihir
24 - Meninggalkan sembahyang lima waktu
25 - Meninggalkan sembahyang Jumaat
26 - Menderhaka ibu bapa
27 - Memutuskan hubungan silaturrahim
28 - Melakukan zina
29 - Makan harta anak yatim secara tidak betul
30 -Mengumpulkan kekayaan haram
31 - Memberi dan menerima rasuah
32 - Melabuhkan pakaian kerana berlagak sombong
33 -Berurusan dengan riba
34 - Minum arak
35 - Mencuri
36 - Merompak
37 - Melakukan kezaliman
38 - Melakukan pengkhianatan
39 - Mengungkit-ungkit pemberian
40 - Mengingkari janji
41 - Memfitnah
42 - Mengutuk orang Islam
43 - Merasa aman dari kemurkaan Allah swt
44 - Menipu harta rampasan
45 - Melampaui batas
46 - Menuduh zina terhadap orang baik
47 - Memakai emas dan sutera (bagi lelaki)
48 - Mempercayai nujum dan sihir
49 - Wanita menyerupai lelaki ( al-Mutasyabbhihatu birrijal )
50 - Mencari-cari kesalahan orang lain
51 - Menganggu orang lain
52 - Menganggu tetangga
53 - Menyakiti dan memaki orang Islam
54 - Mengintip dan membuka rahsia orang
55 - Mencaci sahabat Nabi saw
56 - Mengurangi wasiat
57 - Mengingkari takdir
58 - Putus asa dari rahmat Allah swt
59 - Penipuan dan kezaliman terhadap orang bawahan
60 - Riak dan menunjuk-nunjuk
61 - Syirikkan Allah dengan sesuatu yang lain
62 - Sombong serta angkuh
63 - Sembelih untuk selain Allah
64 - Tidak mengeluarkan zakat
65 - Tidak berpuasa di Bulan Ramadhan
66 - Tidak mengerjakan haji sedangkan bermampuan

Barisan Neraka

Artikel asal: Di sini

Suatu ketika, Muaz bin Jabal r.a. menghadap Rasulullah S.A.W. dan bertanya kepada baginda:


“Wahai Rasulullah S.A.W., tolong huraikan kepadaku mengenai firman Allah S.W.T” Erti firmanNya;

Pada sangkakala ditiup, maka kamu sekalian datang berbaris-baris” (Surah al-Naba’)

Mendengar pertanyaan ini, baginda menangis dan basah pakaian dengan air mata. Lalu menjawab;


“Wahai Muaz, engkau telah bertanyakan kepadaku perkara yang amat besar bahawa umatku masing-masing dengan pembawaan diri mereka sendiri.”

Maka Rasulullah menyatakan setiap barisan yang sebanyak 12 barisan.


BARISAN PERTAMA

Diiringi dari kubur dengan tidak bertangan dan berkaki. Keadaan mereka dijelaskan melalui satu seruan dari sisi Allah Yang Maha Pengasih;

“Mereka itu adalah orang yang sewaktu hidupnya menyakiti hati jirannya. Maka demikian balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.”

BARISAN KEDUA

Diiringi dari kubur dalam berbentuk babi hutan. Datanglah suara dari sisi Allah Yang Maha Pengasih;

“Mereka itu adalah orang yang sewaktu hidupnya meringan-ringankan solat. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.”

BARISAN KETIGA

Mereka berbentuk keldai, sedangkan perut mereka penuh dengan ular dan kala jengking.

“Mereka itu adalah orang yang enggan membayar zakat. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.”

BARISAN KEEMPAT

Diiringi dari kubur dengan keadaan darah seperti air pancutan keluar dari mulut mereka.

“Mereka adalah orang yag berdusta di dalam jual beli. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.

BARISAN KELIMA

Diiringi dari kubur dengan bau busuk daripada bangkai. Ketika itu, Allah S.W.T. menurunkan angin sehingga bau busuk itu mengganggu ketenteraman di Padang Mahsyar.

“Mereka itu adalah orang yang menyembunyikan perlakuan derhaka kerana takut diketahui manusia, tetapi tidak pula rasa takut kepada Allah S.W.T. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.”

BARISAN KEENAM

Diiringi dari kubur dengan keadaan kepala mereka terputus dari badan.

“Mereka adalah orang yang menjadi saksi palsu. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.”

BARISAN KETUJUH

Diiringi dari kubur tanpa mempunyai lidah dari mulut mereka mengalir nanah dan darah.

“Mereka itu adalah orang yang enggan member kesaksian di atas kebenaran. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.”

BARISAN KELAPAN

Diiringi dari kubur dalam keadaan terbalik dengan kepala ke bawah dan kaki ke atas.

“Mereka adalah orang yang berbuat zina. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka.”

BARISAN KESEMBILAN

Diiringi dari kubur dengan wajah hitam gelap dan bermata biru sementara di dalam diri mereka penuh dengan api gemuruh.

"Mereka adalah orang yang memakan harta anak yatim dengan cara yang tidak sepatutnya, maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka."

BARISAN KESEPULUH

Diiringi dari kubur dalam keadaan tubuh mereka penuh dengan sopak dan kusta.

"Mereka adalah orang yang derhaka kepada ibu bapa. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka."

BARISAN KESEBELAS

Diiringi dari kubur dalam keadaan buta mata kepala,gigi mereka memanjang seperti tanduk lembu jantan, bibir mereka melebar sampai ke dada dan lidah mereka terlanjur memanjang sampai ke perut mereka dan keluar beraneka kotoran.

" Mereka adalah orang yang meminum arak. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah neraka."

BARISAN KEDUA BELAS

Mereka diiringi dari kubur dengan wajah yang bersinar-sinar laksana bulan purnama. Mereka melalui titian sirat seperti kilat. Maka datang suara dari sisi Allah Yang Maha Pengasih memaklumkan;

" Mereka adalah orang yang banyak berbuat baik. Mereka menjauhi perbuatan derhaka, memelihara solat, ketika meninggal dunia keadaan mereka sudah bertaubat. Maka inilah balasannya dan tempat kembali mereka adalah syurga, mendapat keampunan, kasih sayang dan keredhaan Allah Yang Maha Pengasih".